Kunjungi Kampung Pengrajin Ikan di Majalengka, Puan Banjir Aspirasi Warga

user
Irawansyah Perdana 22 September 2022, 20:17 WIB
untitled

Sriwijayamedia.com - Mengawali tur kunjungan kerja (kunker) hari keduanya di Jawa Barat (Jabar), Ketua DPR RI Puan Maharani mengunjungi kampung pengrajin ikan olahan di Kecamatan Jatitujuh, Kabupaten Majalengka, Kamis (22/9/2022).

Kehadiran Puan di Koperasi Randegan Ikan Sejahtera, Majalengka, disambut hangat ratusan warga. Warga satu kampung di wilayah ini merupakan penghasil bandeng dan produk ikan olahan seperti Bandeng Presto, Pindang, krupuk bakso ikan, hingga pepes.

Perempuan pertama yang menjabat sebagai Ketua DPR RI itu lalu melihat proses pengolahan ikan Bandeng di rumah Ibu Maryati yang merupakan Ketua Koperasi Ikan Randengan Sejahtera.

Bahkan, Puan juga ikut membantu menyiapkan ikan yang akan diolah menjadi Bandeng Presto dan produk olahan lainnya.

Usai mengecek pengolahan ikan di dapur Ibu Maryati, Puan lalu bertemu dengan para pengrajin pengolahan ikan untuk berdialog.

Menurut warga, mereka membutuhkan 7 ton ikan untuk 277 anggota saat melakukan produksi.

“Saya sudah lihat prosesnya. Masalahnya nggak ada cold storage. Tadi saya lihat tempat penyimpanannya terlalu lama. Nanti kita akan kirim bantuan cold storage,” ujar Puan.

Sejumlah warga pun menyampaikan aspirasi dan harapannya agar industri pengolahan ikan di Majalengka semakin maju.

Puan pun menyinggung soal berbagai permasalahan utama yang umumnya dihadapi sektor hilir industri seperti olahan ikan ini yakni modal usaha, pengemasan, dan penjualan.

“Tiga permasalahan itu harus ada solusinya dari Pemerintah dan juga para anggota Dewan,” tutur mantan Menko PMK itu.

Mengenai modal usaha, Puan menilai pelaku UMKM harus diberi bantuan dana dari Negara.

Selain itu, pemerintah juga bisa menghubungkan pelaku sektor industri olahan ikan dengan lembaga keuangan yang persyaratannya ringan.

“Soal pengemasan harus dilakukan pelatihan karena ini terkait dengan branding yang seringkali bisa membuat sebuah produk dijual mahal atau tidak,” paparnya.

Terkait penjualan, para pengrajin ikan olahan disebut perlu mendapat bantuan penghubung dengan pembali secara masif.

“Bahkan harus dimanfaatkan kemajuan teknologi seperti pasar online. Jangan lupa juga soal distribusi logistiknya harus dirapihkan,” jelss Puan.

Credits

Bagikan